Sunday, November 7, 2010

::. Mari kita Menghargai Masa .::


Kita semua tentu sudah sangat tahu dengan perumpamaan orang barat, "time is money", waktu adalah wang. Kalau waktu berlalu sementara isi saku poket  tidak bertambah,  orang barat merasa rugi besar. Berdasar falsafah mereka  ini,  kerja orang-orang barat melebihi orang-orang Timur. Bila orang-orang Timur bekerja 8 jam sehari, mereka boleh samapai dua kali ganda lipatnya...

Sebenarnya, umat Islam memiliki perumpamaan yang lebih hebat, iaitu 

‘Waktu adalah pedang jika kamu tidak menebasnya ia akan menebasmu’.

Bila kita perhatikan, sebenarnya Islam lebih besar memberi perhatian terhadap waktu. Allah sendiri bersumpah dengan keseluruhan waktu yang ada; demi waktu subuh, demi waktu dzuha, demi waktu siang, demi waktu petang, demi waktu malam dan semisalnya. Semua ini menegaskan betapa bernilainya waktu. Islam tidak memandang waktu sekadar bernilai wang seperti di Barat, tapi ibarat nyawa. Waktu adalah hidup. Waktu lebih berharga daripada emas dan perak. Waktu lebih tinggi dan berharga daripada pangkat dan kedudukan.

Namun Ironinya, majoriti umat muslim lebih sering merasa kehilangan barang atau wang daripada kehilangan waktu. Padahal setiap saat iamelengah-lengah waktu terus-menerus. Akibatnya umat Islam kehilangan kesempatan untuk melakukan yang terbaik untuk peribadi dan agamanya.

Rasulullah saw bersabda:
"Ada dua nikmat yang manusia sering dilalaikan (rugi) di dalamnya iaitu sihat dan waktu lapang (kesempatan)."
(HR Bukhari dan Ahmad dari Ibnu Abbas ra).

Waktu tidak akan kembali

Waktu tidak akan kembali walaupun sesaat. Setiap minit, jam, hari, minggu, bulan, atau tahun yang telah berlalu tidak akan kembali lagi. Kita tidak akan menjumpainya untuk kedua kalinya. Kita sering mendengar orang-orang yang berharap agar masa muda kembali barang sesaat dan mereka akan berbuat yang terbaik untuk umat ini. Tapi, sayang waktu memang tidak akan pernah berulang.

Imam Al Hasan Al Bashri mengatakan, " Demi Tuhan yang jiwaku berada di genggaman-Nya, tidaklah pagi hari muncul kecuali dia akan berseru, Waktu berkata " Hai anak Adam, gunakanlah aku sebaik-baiknya, kerana demi Allah, aku tidak akan kembali kepadamu hingga hari kiamat.

Ratapan ahli neraka agar dikembalikan lagi ke dunia walaupun sesaat untuk berbuat baik tidak akan pernah terpenuhi, kerana waktu tidak akan kembali. Kesempatan tidak akan berulang.

"Dan orang-orang kafir bagi mereka neraka Jahanam. Mereka tidak dibinasakan sehingga mereka mati dan tidak (pula) diringankan dari mereka azabnya. Demikianlah kami membalas setiap orang yang sangat kafir. Dan mereka berteriak di dalam neraka itu: "Ya Tuhan kami, keluarkanlah kami nescaya kami akan mengerjakan amal yang soleh berlainan dengan yang telah kami kerjakan". Dan apakah Kami tidak memanjangkan umurmu dalam masa yang cukup untuk berfikir bagi orang yang mahu berfikir, dan (apakah tidak) datang kepada kamu pemberi peringatan? maka rasakanlah (azab Kami) dan tidak ada bagi orang-orang yang zalim seorang penolongpun."

(QS  Faathir: 36-37)

“Setiap yang mensia-siakan kesempatan beramal soleh akan menyesal ketika datang kematian. Ia meminta dipanjangkan waktu walau sebentar untuk bertaubat dan mendapatkan kembali apa yang telah luput darinya tetapi itu sudah tiada makna lagi. . .~”

Waktu adalah kehidupan. Waktu adalah hidup yang sesungguhnya. Manusia memiliki sejumlah kewajiban berkenaan dengan waktu. Dari mulai harus menjaganya, mengisinya dengan perbuatan baik, dan selalu memperhatikannya agar jangan sampai ia terlepas darinya barang sesaat.

Allah swt berfirman .
"Demi masa. Sesungguhnya manusia itu benar-benar berada dalam kerugian, kecuali orang-orang yang beriman dan mengerjakan amal soleh dan saling menasihati untuk kebenaran dan saling menasihati untuk kesabaran."

(QS  Al 'Asr : 1-3)

Waktu tidak boleh luput dari empat hal: Iman, amal soleh, saling menasihati dalam menetapi kebenaran dan saling berwasiat dalam kesabaran. Empat perkara yang tidak boleh lenyap dalam diri anak Adam jika ingin berjaya dalam hidupnya. Atau dengan ungkapan ringkasnya harus diisi dengan ibadah kepada Allah.

Firman Allah swt,
"dan sembahlah Tuhanmu sampai datang kepadamu yang diyakini (ajal)."

(QS  Al Hijr: 99)

Seorang muslim tidak punya waktu cuti sepanjang malam dan siang. Dia tidak punya cuti selagi tidak melangkahkan kakinya ke dalam syurga. Malaikat pencatat amal akan senantiasa menuliskan amalnya, yang baik mahupun yang buruk.

Oleh kerana itu, jangan sia-siakan waktu dengan berlengah-lengah kerana kita masih belum berada di syurga. Setiap detik yang berlalu dari kehidupan kita akan dilakukan perhitungan terhadapnya di sisi Allah swt.

Firman Allah swt,
"Maka apakah kamu mengira, bahawa sesungguhnya Kami menciptakan kamu secara main-main (sahaja), dan bahawa kamu tidak akan dikembalikan kepada Kami? Maka Maha Tinggi Allah, Raja Yang Sebenarnya; tidak ada Tuhan (yang berhak disembah) selain Dia, Tuhan (Yang mempunyai) Arasy yang mulia."

(QS  Al Mukminun: 115-116)

Wallahu’alam….~ 

^____^





.:::ANNAEM:::.
-jakartabarat-
-ahad, 1015, 07112010-


3 comments:

ibnyusoff said...

perkongsian yang menarek..jzkk

Zaim Van Java said...

"ayooo bolos saja dinding itu!!!"

-zizan raja lawak.

Anonymous said...

salam...
kau wat aku serbe slh utk trus maen dota mlm ni naem..ish3...

-DC-